Mutiara Kata:

"Dan tuntutlah dengan harta kekayaan yang telah dikurniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah engkau melupakan bahagianmu dari dunia dan berbuat baiklah sebagaimana Allah berbuat baik kepadamu dan janganlah engkau melakukan kerosakan di muka bumi sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang berbuat kerosakan." (QS Al-Qasas: 77)


08 Februari 2013

KEPRIHATINAN TERHADAP ANAK YATIM DAN FAKIR MISKIN




Bukanlah kebajikan itu hanya menghadap muka kamu ke arah timur dan barat, tetapi kebajikan (yang sebenarnya) ialah beriman kepada Allah, hari akhirat, malaikat, kitab, nabi-nabi, bersedekah harta yang disayangi kepada kaum kerabat, anak-anak yatim, orang miskin, musafir, peminta-peminta sedekah dan hamba-hamba yang menuntut kemerdekaan, mendirikan solat dan menunaikan zakat, orang yang menepati janji apabila berjanji, orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan peperangan. Mereka itulah orang yang benar-benar beriman dan bertaqwa.” (QS Al-Baqarah: 177)

Umat Islam diperintahkan oleh Allah SWT agar sentiasa terdorong dan gemar berbuat baik serta mengasihi semua saudara seagama, lebih-lebih lagi terhadap golongan yang kurang bernasib baik. Islam menghendaki semua manusia hidup bersatu padu dalam suasana persaudaraan yang harmoni.

Islam menyeru umat supaya mengambil berat, memberi perhatian, berbuat baik, menyayangi dan prihatin terhadap golongan tidak bernasib baik yang memerlukan pembelaan untuk menjalani kehidupan lebih baik. Firman Allah SWT: “Berbuat baiklah kepada ibu bapa, kaum kerabat, anak yatim dan orang miskin serta berbicara dengan kata-kata yang baik.” (QS al-Baqarah: 83)

Anak yatim ditakrifkan sebagai anak yang kematian bapa sebelum mencapai akil baligh. Apabila anak yatim itu telah sampai kepada umur baligh yang diketahui umum (umur pada adatnya baligh), maka dia tidak boleh lagi digelar dengan nama ‘anak yatim’.

Anak yatim yang hilang tempat bergantung mestilah dijaga, dibimbing serta diberi kasih sayang supaya mereka rasa disayangi dan tidak disisihkan. Orang yang memelihara anak yatim sangat mulia di sisi Allah SWT. Sabda Rasulullah SAW: “Aku dan penjaga (orang yang memberi perlindungan) kepada anak yatim seperti ini di dalam syurga.” Berkata Malik: “Baginda telah mengisyaratkan dua jari baginda itu dengan merapatkan jari telunjuk dan jari hantu.” (HR Muslim)

Daripada Abu Hurairah RA: “Telah datang seorang lelaki kepada Rasulullah mengadu mengenai hatinya yang keras, lalu Baginda bersabda: “Berilah makan kepada orang miskin dan usaplah kepala anak yatim.” (HR Ahmad)

Daripada Abi Syuraih Khuwailid bin Amru RA katanya: “Rasulullah SAW bersabda: “Ya Allah, sesungguhnya aku sangat mementingkan hak dua orang yang lemah iaitu hak anak yatim dan orang perempuan.” (HR An-Nasa’ie)

Orang-orang yang menzalimi anak-anak yatim, akan mendapat azab yang tidak terperi sakitnya di akhirat kelak. Firman Allah SWT: “Dan berikan kepada anak yatim (yang sudah baligh) harta mereka, jangan kamu menukar yang baik dengan yang buruk dan jangan kamu memakan harta mereka bersama hartamu. Sesungguhnya perbuatan itu dosa yang besar.” (QS an-Nisa’: 2)

Allah SWT juga berfirman: “Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak-anak yatim secara zalim, sebenarnya mereka itu hanyalah menelan api ke dalam perut mereka dan mereka pula akan masuk ke dalam api neraka yang menyala-nyala.” (QS An-Nisa’: 10)

Dalam perkara ini, Abu Said Al Khudri RA pernah menceritakan bahawa ketika Isra’ Mikraj, Baginda SAW melihat kaum yang bibirnya seperti bibir unta. Mulut mereka disuap batu besar secara paksa sehingga keluar batu itu melalui dubur. Melihat kejadian aneh itu, Baginda bertanya Jibril, lalu  Jibril menerangkan bahawa orang itu adalah orang yang memakan harta anak yatim secara zalim.

Orang fakir pula ialah orang yang tidak memiliki harta atau tidak mampu menyara diri sendiri serta keluarga. Berbuat baik, bergaul dan menyayangi fakir atau miskin adalah perbuatan para Nabi seperti sabda Rasulullah SAW: “Menyintai orang fakir termasuk pekerti Nabi dan membenci terhadap orang fakir termasuk pekerti Firaun.”

Allah SWT berfirman: “Mereka akan bertanya kamu tentang apa-apa yang mereka belanjakan. Katakanlah: “Apa jua yang baik yang kamu belanjakan kepada ibu bapa, kaum kerabat, anak yatim, orang miskin, pengembara dan apa jua kebaikan yang kamu lakukan. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui”. (QS Al-Baqarah: 215)

Mereka yang berkelakuan baik terhadap golongan fakir miskin akan terhindar daripada sifat sombong dan mementingkan diri, malah dipandang mulia oleh Allah SWT sebagaimana sabda Rasulullah SAW: “Berlaku rendah hati, duduklah bersama orang miskin, nescaya kalian menjadi pembesar Allah SWT dan keluar daripada sifat sombong.”

Islam melarang kita membeza-bezakan golongan kaya dengan golongan fakir miskin. Rasulullah SAW amat benci terhadap sikap sedemikian. Baginda SAW bersabda: “Seburuk-buruk makanan adalah makanan pesta (jamuan) yang mengundang orang kaya sahaja dan meninggalkan orang-orang fakir.” (HR Bukhari dan Muslim)

Allah SWT menyuruh kita berbuat baik kepada orang yang tidak bernasib baik agar silaturahim terjalin erat dan tidak ada lagi jurang pemisah antara orang susah dengan masyarakat, dapat hidup dengan baik, tidak rasa terhina dengan kesusahan yang terpaksa ditanggungnya. Kedua-dua golongan itu (anak yatim dan fakir miskin) wajib disayangi sepenuh hati kerana Allah SWT.

Selain itu, perbuatan-perbuatan baik seperti bersedekah juga menghapuskan sebahagian dosa-dosa lampau. FirmanNya:Kalau kamu zahirkan sedekah-sedekah itu (secara terang), maka yang demikian adalah lebih baik. Dan kalau pula kamu sembunyikan sedekah-sedekah itu serta kamu berikan kepada orang-orang miskin, maka itu adalah lebih baik bagi kamu; dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebahagian dari kesalahan-kesalahan kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui secara mendalam akan apa yang kamu lakukan.” (QS Al-Baqarah: 271)

Di dalam Al-Quran, orang yang tidak mengambil berat tentang anak yatim dan fakir miskin atau yang menzalimi kedua golongan tersebut digelar sebagai ‘pendusta agama’. Firman Allah SWT: “Tahukah kamu orang yang mendustakan agama? Itulah orang yang mengherdik anak yatim dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin.” (QS al-Ma’un: 1~3)

Dengan perhatian serta pembelaan terhadap orang susah, masyarakat dapat hidup bersatu padu, tidak ada sifat dengki mendengki dan beban kesusahan dapat diatasi bersama dengan sebaiknya. Hidup kita akan terhormat, disegani dalam pergaulan, menambah teman dan mendapat keberkatan rezeki daripada Allah SWT. Inilah suasana hidup masyarakat yang diberkati dan diredhai Allah SWT.

Wallahua’lam.

2 ulasan:

iu-hazirah berkata...

salam perkenalan
done follow

nor harezan ahmad saidi berkata...

Asalamualaikum